Wednesday, August 24, 2011

Pemilik Tapak Kaki Syurga

(Tangis Kasih Seorang Anak . Seorang Kakak . Seorang Hamba )

Menginjak ke alam dewasa kini aku tahu bagaimana tanggungjawab itu rasanya
'Responsibility' seorang anak juga seorang kakak yang merangkap tugas seorang ayah
Bukan mahu membuka pekung di dada
Sekadar mahu berkongsi bicara
Penat lelah , sakit jiwa , pecah kepala yang selama ini disimpan sendiri saja

Siang malam ku hanya untuk mencari kesenangan mereka
Selagi mampu ku bantingkan tenaga akan ku lakukan apa saja
Diulangi , apa saja

Demi mengintai susuk senyum seorang ibu
Demi memenuhi hasrat kehendak seorang lelaki yg bakal menjadi tunggak keluarga
Demi menjulang harapan seorang lelaki yang jauh dr pandangan mataku
Menyengkang mata tanpa lena pun harus ku kata mampu
Kerana susah senang ku , percaya ku hanya ada pada satu - pada mereka

Apa lagi yang kucari selain berkat hidup dari seorang pemilik tapak kaki syurga ?
Apa lagi yang aku hendak selain membuat si bujang itu gembira tanpa merasai susah yg sama seperti kakaknya ?
Apa lagi yang aku harap selain menjadi penyejuk perut dia yg membawaku ke dunia ?
Apa lagi yang istimewa selain dari belaian kasih-sayang mereka ?

Siapa yang tidak mahu goyang kaki di rumah tapi dapat income selonggok dr langit
Aku juga mahu , namun andainya aku begitu , sepuluh sen pun tidak akan ku raih hingga ke cicit
Aku bukan mereka-mereka yang mampu keluar beriban shopping sakan menggunakan kad kredit
Kerana azalinya aku , aku seorang anak yg bukan keluar dr rahim terus berlari , sebaliknya masih berjalan terhenjit-henjit

Seusia ini aku melalui kehidupan seorang wanita 30-an
Bukan mengeluh , kata mereka yg memahami "semua ini haruslah diikhlaskan"
Bila diungkit benda sempurna akan hilang kemanisan
Tapi sayangnya aku juga seorang gadis yg masih punya perasaan

Diingatkan , tidak pernah kulontarkan salah ini terhadap ayahanda ku tersayang
Kerana tidak akan terwaris sikap dan peribadiku kini tanpa dia
Darahnya masih mengalir di tubuhku , hingga kiamat pun tiada siapa yg mampu menghalang
Dan kebanggaan ini yang akan sentiasa kunobatkan sebagai yg tertinggi di ingatan

Maka di sini aku berjanji , selagi aku masih bernyawa , selagi aku masih di dunia , sampaikan pada ibuku betapa aku menyayanginya . Sampaikan kepada ayahku betapa aku mengidamkan kebahagiaannya , kebanggaannya terhadapku yg suatu ketika dulu jelas terpancar ketika aku menaiki pentas menerima anugerah2 di sekolah . Maaf ayah , aku tidak mampu meneruskan julangan kebanggaan itu sehingga saat ini , biarlah itu diteruskan oleh mereka yg juga sedarah dgn ku , anak-anakmu yg lainnya . Kasarku kerenahku amarahku adalah bukan yg sebenarnya termaktub di hatiku .  Bertopengkan kekasaran gerak laku , sesungguhnya tidak pernah ku lakukan sesuatu perkara senekad begini , melainkan demi kebahagiaan ibuku , ayahku , adik2ku .  Mustahil itu tidak ada . Demi mereka , akan kuserahkan segala kudrat hingga putus urat yang menghabiskan nyawaku , aku abdikan jasadku pada nya - pada mereka .




No comments:

Post a Comment